Friday, November 6, 2009

Tertitisnya airmata ummah lantaran dakwah kehilangan da’i

Guruku ku pernah berpesan

Jangan kamu tinggalkan dakwah sekali pun kamu berjaya sehingga kehujung langit

Mungkin perkara ini berat untuk ku perkatakan namun atas masuliyah sebagai seorang aktivis dakwah ingin aku peringatkan kepada adik adik ku yang telah berjaya didalam dunia pelajaran agar jadikan dakwah sebahgian dari kehidupan.

Suffiyan Assauri, pada satu hari berada dalam keadaan sedih. Bertanya saudaranya ” kenapa kamu berkeadaan begini?” Jawab Suffiyan

Kita telah menjadi tempat perniagaan bagi putera puteri dunia. Apabila seseorang mempunyai kelulusan dan dilantik menjadi Qadhi, maka berlaku perkara menyedihkan. Islam telah mengajar mereka untuk merebut peluang peluang demi kepentingan dakwah. Tetapi apabila peluang peluang baik itu diterima, maka mereka menjadi lemah dan tidak bermaya lagi”.


Dakwah ini membuka peluang untuk seseorang sampai ke Universiti. Mereka diberi peluang oleh kerajaan dan diberi wang ringgit untuk belajar. Diluar negeri mereka dikawal dari pekerjaan yang tidak syarie. tetapi apabila pulang, mereka menjadi futur. Mereka mencari alasan untuk mengelak diri dari bekerja dibidang dakwah. Mereka yang cerdik dan berijazah meninggalkan medan dakwah, manakala yang lemah pula terus kekal. Akhirnya bebanan dakwah yang berat tidak terpikul. Manakala jemaah pula tidak cukup tenaga, tidak dapat bertindak segera dan berkesan terhadap keperluan2 segera.


Tidak sepatutnya bidang dakwah menjadi tempat perniagaan semata mata. Hingga bilamana ekonomi telah kukuh, maka da’i lari dari jamaah untuk elak diri dari dibebani. Ini kerana kerja dakwah menuntut pengorbanan masa, tenaga dan wang ringgit. Sesungguhnya amat ramai lepasan graduate yang menolak dari menerima beban dakwah ini. Seolah olah Universiti dijadikan papan catur dan medan perancangan musuh musuh islam untuk menghancurkan islam dan gerakan islam.


Marilah adik adik, jadikanlah degree kamu untuk berkhidmat lidinnillah untuk kepentingan harakah dan islam. Sungguh sedikit mereka yang mendapat kedudukan dan kemasyuran menjalankan kerja dakwah. Berikanlah sumbangan yang positif terhadap kerja kerja dakwah. Kita semua perlu cerdik apabila berhadapan dengan musuh musuh islam samada yang nampak atau yang tersirat dalam apa jua tindakan. Ingat sisa umur kita. saydina Ali berkata:


Sesungguhnya dunia ini telah berangkat pergi dan akhirat itu berangkat datang. Bagi tiap tiap satu, ada putera masing masing. Maka jadikanlah kamu putera puteri akhirat dan bukan putra putri dunia. hari ini hari amal dan tiada hisab, dan dihari akhirat hari hisab dan tiada amal. Beramal dan berjihadlah untuk hari akhirat kita. Umur kita adalah singkat. mungkin esok atau lusa kita berada diliang lahad.

Fikirkanlah. Insyaallah.

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Dulu, Kini dan Selamanya...

Dulu, Kini dan Selamanya...

### salam ukhwah ###....

My Photo
Mujahideen
Dilahirkan pada 30 Ogos 1984, anak ke 2 dr 6 adik bradik. sekarang menuntut di Universiti Pentarbiyahan Syuhada' Islam,program pendidikan moral. erm...stakat tu je kot :-) "kadangkala kite perlu menangis supaya kite sedar hidup ini bukan sekadar utk ketawa, namun, kite juga perlu ketawa, supaya kite sedar betapa bernilainya setitis air mata...."
View my complete profile

MUTIARA KATA

Menurut perspektif Islam, wanita adalah pelengkap kepada lelaki, sekali gus memelihara keseimbangan ciptaan Allah s.w.t. Malah Rasulullah s.a.w memartabatkan kaum wanita pada kaca mata Islam sebagai perhiasan dunia yang paling indah dan unik. Ini sebagaimana sabda Baginda bermaksud: "Dunia ini penuh perhiasan dan perhiasan yang paling indah ialah wanita yang solehah." - (Riwayat Muslim)

bicara siswa

Followers

Nasyid FM

Template by - Abdul Munir - 2008 - layout4all