Monday, November 16, 2009

Diriku Bermonolog Lagi....

Alhamdulillah….pagi semalam aku telah selesai exam untuk paper yang terakhir di bumi upsi, resultnya nanti aku hanya tawakkal pada Allah. Selepas ini insyaallah bakal berpraktikum di kuantan sebagai latihan sebelum di campakkan di medan yang sebenar. Namun, terdapat beberapa persoalan yang sering bermain difikiranku, selama 4 tahun aku belajar disini, sejauhmanakah hubunganku dengan Allah. Memandangkan nasihat dari guruku sentiasa bermain difikiran, katanya “ilmu yang sebenar adalah ilmu yang boleh membawa kite hampir untuk dengan Allah, dan tujuan kite belajar ilmu adalah untuk mengetahui mana satu perintah Allah dan mana satu larangan Allah”. Kata-kata ini membuatkan diriku tertanya-tanya adakah ilmu yang aku belajar selama 4 tahun disini telah membawa diriku hampir kepada Allah ataupun hanya sekadar maklumat semata-mata. Jika sekadar maklumat semata-mata maka aku perlu melakukan sesuatu terhadap ilmu yang telah dipelajari, mungkin selepas ini aku perlu merentasi kurikulum yang ada dengan menerapkan unsur-unsur tauhid dalam subjek yang aku akan mengajar di sekolah nanti. Memandangkan aku akan mengajar pelajar-pelajar nonmuslim di sekolah nanti mungkin aku perlu menerangkan keindahan ajaran Islam kepada mereka disamping diriku sendiri perlu menunjukkan qudwah dengan mengamalkan ajaran-ajaran Islam dengan sebaik-baiknya. Mungkin ini salah satu agenda dakwah yang perlu aku lakukan kepada pelajar-pelajar nonmuslim.

Namun kadangkala terasa sedih juga bila aku bermuhasabah selama 4 tahun aku disini, terasa amat sedikit aku memberi sumbangan untuk agama Allah. Bagaimana aku nak berhadapan dengan Allah nanti, bila dipersoalkan tentang tanggungjawab yang telah diamanahkan. Allahuakbar…..astargfirullah……ampunilah diriku ya Allah….apapun aku perlu teruskan perjuangan ini walau apapun yang akan berlaku kerana Allah tidak melihat pada hasil, namun Allah akan lihat pada usaha yang dilakukan. Aku perlu tekad untuk meneruskan risalah nabi . Sekurang-kurangnya ada usaha-usaha yang aku lakukan untuk membantu agama Allah. Walaupun kadangkala diuji dengan pelbagai ujian yang boleh membuatkan diri ini terasa lemah, namun sirah nabi menjadi penawar. Bila melihat kepada perjuangan Rasulullah s.a.w yang dicaci, dihina, dibaling dengan batu oleh penduduk Thaif hingga mengalirkan darah, membuatkan kesusahan yang aku alami hilang serta merta. Begitu mulianya dirimu wahai kekasih Allah, walaupun diperlakukan sedemikian rupa oleh musuh Allah, namun baginda tidak bertindak untuk membalasnya. Malahan baginda mendoakan hidayah untuk penduduk Thaif,

Kadangkala ujian yang datang itu sebenarnya Allah hendak menguji sejauhmana tahap iman kite. Tidak selamanya rasa sakit itu tidak berharga,sehingga harus dibenci. Kerana kemungkinan rasa sakit itu akan mendatang kebaikan pada seseorang. Sesungguhnya ketelusan sebuah doa muncul tatkala kesakitan yang perit, ketulusan tasbih yang sentiasa terucap datang dari hati yang sakit. Begitu juga penderitaan dan bebanan yang dialami oleh seseorang pelajar yang menuntut ilmu, yang pada akhirnya menjadikan seorang pelajar itu seorang ilmuan yang terkemuka. Demikianlah kerana dia telah bersusah payah diawal perjalanannya, sehingga ia boleh menikmati kesenangan diakhirnya. Di dunia ini ramai orang yang kaya kerana mereka mampu menjadikan penderitaan sebagai perantaraan mencapai kekayaan. Oleh kerana itu, jangan takut dengan penderitaan dan jangan khuatir dengan kesengsaraan kerana kadangkala penderitaan itu memberi kekuatan kepada kite dan akan menjadi sebuah kenikmatan pada kite suatu hari nanti.

Aku teringat seorang penyair yang sentiasa hidup dalam kesengsaraan dan penderitaan. Sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir, ia sempat melantunkan sebuah puisi yang begitu menyentuh hati dan jauh dari kata-kata yang berlebihan. Dialah Malik bin Ar-Rayyib. Sambil meratap ia bersyair :

Apakah kalian tidak melihatku,

Yang telah menjualkan kegelapan

Dengan cahaya hidayah?

Aku berperang sebagai perajurit Ibnu ’Affan

Hanya bagi Allah aku pasrahkan permata hatiku

Ketika aku meninggalkan anak dan hartaku

Di sisi dua jurang.

Wahai para sahabatku,

Perjalanan hidupku telah mendekati maut

Saatnya bagiku untuk tidur sepanjang malam

Hidupku hanya tinggal hari ini

Atau tersisa sebahagian malam

Maka janganlah kalian mempercepatkan pemergianku

Kerana segalanya kini sudah jelas

Pembaringanku tergores hujung gigi

Setiap kali ku mengiringkan tubuhku

Sedangkan hujung kainku

Selalu dibasahi air mata

Janganlah kalian membenci diriku

Semoga Allah memberkati kalian

Ditempat mana kalian berada....

Semua itu adalah kerana ia mengalami sendiri kehidupan yang pahit dan bebanan berat yang ia bicarakan.

.......maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya). (al-fath :18)

Sekadar perkongsian dari hamba yang sedang bertatih dalam medan perjuangan.....

Mujahideen

2 comments:

Pemuda@gamA said...

Insya Allah. Jadi pejuang Islam yang tak kenal erti putus asa.

zinnirah_ said...

Subhanallah
syair yang indah,
dan ayat ALLAH pengubat hati.
ratapan berterusan...

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Dulu, Kini dan Selamanya...

Dulu, Kini dan Selamanya...

### salam ukhwah ###....

My Photo
Mujahideen
Dilahirkan pada 30 Ogos 1984, anak ke 2 dr 6 adik bradik. sekarang menuntut di Universiti Pentarbiyahan Syuhada' Islam,program pendidikan moral. erm...stakat tu je kot :-) "kadangkala kite perlu menangis supaya kite sedar hidup ini bukan sekadar utk ketawa, namun, kite juga perlu ketawa, supaya kite sedar betapa bernilainya setitis air mata...."
View my complete profile

MUTIARA KATA

Menurut perspektif Islam, wanita adalah pelengkap kepada lelaki, sekali gus memelihara keseimbangan ciptaan Allah s.w.t. Malah Rasulullah s.a.w memartabatkan kaum wanita pada kaca mata Islam sebagai perhiasan dunia yang paling indah dan unik. Ini sebagaimana sabda Baginda bermaksud: "Dunia ini penuh perhiasan dan perhiasan yang paling indah ialah wanita yang solehah." - (Riwayat Muslim)

bicara siswa

Followers

Nasyid FM

Template by - Abdul Munir - 2008 - layout4all