Sunday, October 25, 2009

Perhentian Sejenak Seorang Da’i.

Berhenti bukan kerana letih tapi berfikir untuk meneruskan perjalanan. Agar perjalanan dan musafir dakwah yang dilakukan tidak lari dari asal tujuan. Apalagi jalan yang telah dilalui sarat dengan ujian. Tak tahan. Perit dan terluka. Memang selalu selalunya …

Haru …syahdu, emosi hati sentiasa memerangkap dalam jurang perjalanan. Siapa yang boleh tahan. Sebab kita manusia. Mau rasanya kita tinggalkan dakwah ini. Jamaah ini yang banyak kerenahnya. Dijerut kita dengan program program tarbiyah yang menyiksa batin kita. Dipaksa mematuhi arahan arahan hingga membengkakkan jiwa dan nafsu kita untuk mematuhinya.

Namun kita masih disini. Bersama kafilah ini kerana kita bukan manusia biasa.Kita adalah manusia da’i yang faham dan tak mungkin kita tinggalkan jalan yang telah kita rentas ini sekalipun remuk redam hati ini kerana kita tahu disinilah pengabdian sebenarnya kita kepada Allah. Disinilah tercanainya kalimah tauhid yang sering kita ucapkan saban waktu. Disinilah berkampungnya kita menyatukan hati untuk bersama bekerja dan berusaha mengejar matlamatnya. Samada terciptanya atau syahidnya kita bersama!

Jangan kita jadi orang awam kembali setelah kita dikisar dan diblender dengan usul Isyrin. Di hembus dan dijampi dengan AlMuntalaq, dilembutkan dengan AlRakaiq dan diingatkan dengan AlMutasafitun a’ala tarikuddakwah. Supaya apa? Supaya kita ingat kembali akan tujuan kita supaya kita tidak jadi orang islam yang makan minum berkeluarga dan tunggu mati.

Islam kita bukan hanya berulang alik ke surau dan masjid. Atau berulang alik keprogram program tarbiyah saban waktu. Atau menadah kitab untuk menuntut ilmu sahaja tapi Islam kita adalah islam kaaffah. Dengan cita cita besar untuk mendaulatkan hukumiyah Allah. Kita ingin merasa duduk di bawah naungan khalifah. Ingin menyumbang dan mengabdikan diri dibawah daulah islam yang penuh rahmat.

Duhai adik adik ku dijalan dakwah ini ………dimana saja kamu berada dan sentiasa menjengah ke blog ini!

Perbaharuilah selalu iman dan semangat dakwah serta perjuangan kamu. Mungkin ada diantara kamu sedang sibuk belajar dan bergelut dengan exam namun dakwah jangan kamu tinggalkan kerana asbab kejayaan kamu mungkin disebabkan oleh rahmat dakwah ini! kamu tidak tahu. hanya Allah yang tahu.

Rasullulah bersabda ” Jalanilah hidup dengan keras kerana kenikmatan tidak abadi”
….dan biasakanlah hidup dengan keadaan yang keras. Memang terkadang kamu rasa amat letih tapi hendaklah kamu kurangi kenikmatan dunia ini untuk memungkinkan kamu untuk sabar terhadap beban berat yang kamu kendong dalam tempoh hidup yang terhad ini.
Marilah kita kembalikan Thiqah kepada diri kita sendiri dan membuang rawasib rawasib jahiliyah berupa mencintai kerehatan kerana kelak kita akan dikerumuni oleh angan angan bercampur nafsu sehingga kita meninggalkan dakwah ini!

Galilah kembali kefahaman yang kamu dapatkan dari tarbiyah terdahulu justru untuk menjadi da’i yang memiliki performance adalah da’i yang melalui himpitan kesulitan dan bukannya buaian kemanjaan.
Insyaalah.

1 comments:

Pemuda@gamA said...

Salam imtihan. Moga dipermudahkan urusan harian....

pemuda@gama
pemudaagama.blogspot.com

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Dulu, Kini dan Selamanya...

Dulu, Kini dan Selamanya...

### salam ukhwah ###....

My Photo
Mujahideen
Dilahirkan pada 30 Ogos 1984, anak ke 2 dr 6 adik bradik. sekarang menuntut di Universiti Pentarbiyahan Syuhada' Islam,program pendidikan moral. erm...stakat tu je kot :-) "kadangkala kite perlu menangis supaya kite sedar hidup ini bukan sekadar utk ketawa, namun, kite juga perlu ketawa, supaya kite sedar betapa bernilainya setitis air mata...."
View my complete profile

MUTIARA KATA

Menurut perspektif Islam, wanita adalah pelengkap kepada lelaki, sekali gus memelihara keseimbangan ciptaan Allah s.w.t. Malah Rasulullah s.a.w memartabatkan kaum wanita pada kaca mata Islam sebagai perhiasan dunia yang paling indah dan unik. Ini sebagaimana sabda Baginda bermaksud: "Dunia ini penuh perhiasan dan perhiasan yang paling indah ialah wanita yang solehah." - (Riwayat Muslim)

bicara siswa

Followers

Nasyid FM

Template by - Abdul Munir - 2008 - layout4all