Wednesday, July 22, 2009

KATEGORI KITA DI SISI ALLAH

DERHAKA
Jenis manusia yang suka buat maksiat, selalu loyar buruk dengan tuhan. Lepas tu, buat dek je macam tak de ape-ape yang berlaku. Selamba je…tak susah hati, tak bimbang atau tak terasa pun nak minta ampun dengan tuhan

TANDA-TANDA
Buat jahat hari ni, esok pun buat jahat dan nanti pun ada cita-cita nak buat lagi

NILAIAN
Selagi tak taubat, tak diterima tuhan. Di dunia derita, di akhirat tak selamat.

DERHAKA DALAM DERHAKA
Sangat jahat sebab maksiat buat juga seperti di atas tapi lepas tu boleh berbangga pulak dengan kejahatan yang dia buat. Tak rasa bersalah atau berdosa. Rasa kehambaannya dah tak ada, sebaliknya rasa ketuanan sangat subur dalam diri. Lepas satu kejahatan akan disambung dengan kejahatan yang lain pula.

TANDA-TANDA
Megah dengan kejahatan

NILAIAN
Sombong dengan tuhan, kalau mati, memang jauhlah di sisi tuhan. Di dunia dibenci manusia di akhirat dibenci tuhan.

DERHAKA DALAM TAAT
Lain dari orang lain...makin banyak sembahyang, makin rasa diri mulia dan rasa confirm akan selamat di akhirat. Orang macam ini boleh dikatakan orang yang manusia jenis ini tak buat maksiat, tapi buat ibadah. Tapi lepas buat rasa cukup selamat. Malah timbul megah dan rasa lebih perasan. Sangka diri baik, sampai tak pernah terfikir pun nak bertaubat. Ibadah dibangunkan dengan rasa tuan bukan dengan rasa kehambaan.

TANDA-TANDA
Makin banyak buat ibadah, makin tak berakhlak dengan manusia. Terasa diri lebih baik dari orang lain. Dan ibadah yang dibangunkan, terasa sempurna dan rasa pasti masuk syurga.

NILAIAN
Orang perasan macam ni kalau tak bertaubat...mati tetap dikira hamba derhaka di sisi tuhan. Ibadahnya tidak membuahkan rasa kehambaan.

TAAT DALAM DEHAKA
Zahirnya nampak derhaka@jahat. Kalau ikut pandangan zahir, memang dicop kategori manusia derhaka. Tapi rupanya dilubuk hatinya terkandung rasa menyesal dan bersalah yang amat sangat kerana tak mampu melawan nafsu dan kejahatan, tapi kemudian hati tak tenang. Sentiasa merintih berdosa dengan tuhan. Rasa kehambaan masih ada dalam diri, cuma tak kuat nak melawan godaan syaitan dan pujukan nafsu.

TANDA-TANDA
Selalu rasa bersalah dan berdosa. Teringin nak jadi baik dan selalu impikan perubahan.

NILAIAN
Ada harapan. Kalau rasa menyesal tu, diiringi taubat dan selalu mengharapkan pimpinan dan kekuatan dari tuhan dan insya Allah akan diterima dan dikira lebih baik dari kategori manusia di atas.

TAAT
Ibadah dilaksanakan dengan baik dan sesuai dengan ilmu. Kemudian semua amal ibadahnya untuk dilupakan. Bila lupa tak sempat nak rasa megah, hairan, dan rasa seumpama dengannya. Dan sebab ibadah itu dilupakan, selamat ibadahnya.

TANDA-TANDA
Tak sedar pun ibadahnya banyak. Ibadahnya yang dibangunkan,tak terasa ada sebab untuk rasa bangga diri. Biasalah tu....
NILAIAN
Dikira hamba yang taat, insya Allah akan selamat di dunia dan di akhirat.

TAAT DALAM TAAT
Buat ibadah sesuai dengan ilmu. Tapi lepas buat, tetap tak senang hati,rasa bimbang ibadah tak diterima tuhan. Bimbang ibadahnya banyak kekurangan. Hati sentiasa takut tak berasa berdosa. Dan segala yang dibuat dirasakan bukan miliknya, tapi milik tuhan. Timbul rasa syukur dan berterima kasih pada Allah sebab beri peluang untuk dia beribadah.

TANDA-TANDA
Tak pernah puas dengan ibadah yang dibuatnya. Sentiasa bertaubat dan merintih dengan tuhan. Dirinya dirasakan hamba yang paling tak berguna.

NILAIAN
Ini kategori manusia paling taat dan paling hampir dengan tuhan. Keselamatan dan kasih sayang tuhan untuknya di dunia dan di akhirat

1 comments:

Aisyah Humairah said...

Semoga kita dapat mencari siapa sebenarnya diri kita.....

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Mahasiswa Pendidik Pencetus Revolusi

Dulu, Kini dan Selamanya...

Dulu, Kini dan Selamanya...

### salam ukhwah ###....

My Photo
Mujahideen
Dilahirkan pada 30 Ogos 1984, anak ke 2 dr 6 adik bradik. sekarang menuntut di Universiti Pentarbiyahan Syuhada' Islam,program pendidikan moral. erm...stakat tu je kot :-) "kadangkala kite perlu menangis supaya kite sedar hidup ini bukan sekadar utk ketawa, namun, kite juga perlu ketawa, supaya kite sedar betapa bernilainya setitis air mata...."
View my complete profile

MUTIARA KATA

Menurut perspektif Islam, wanita adalah pelengkap kepada lelaki, sekali gus memelihara keseimbangan ciptaan Allah s.w.t. Malah Rasulullah s.a.w memartabatkan kaum wanita pada kaca mata Islam sebagai perhiasan dunia yang paling indah dan unik. Ini sebagaimana sabda Baginda bermaksud: "Dunia ini penuh perhiasan dan perhiasan yang paling indah ialah wanita yang solehah." - (Riwayat Muslim)

bicara siswa

Followers

Nasyid FM

Template by - Abdul Munir - 2008 - layout4all